Sekretaris fraksi Golkar DPR RI Bambang Soesatyo mengatakan, ada skenarioa besar di balik banjirnya tenaga kerja asing di Indonesia, khususnya yang berasal dari Cina.

"Saya melihat ada indikasi Jokowi tengah menyiapkan karpet merah terhadap tenaga kerja asing, dalam hal ini Cina untuk kuasai Indonesia. Ada indikasi filterisasi gelap yang ingin membuka pintu lebar-lebar ke Indonesia," kata anggota Komisi III itu di gedung DPR, Senin (24/8/2015), seperti dikutip Republika.




Bambang memprediksi, jika keran tenaga kerja asing terus dibuka lebar, secara geopolitik, pada tahun 2019, Cina akan bisa menguasai Indonesia. Apalagi, saat ini, negara tersebut sedang menguasai bidang ekonomi.

"Saya mengendus ada upaya politik yang diskenariokan, dibuatkan karpet merah untuk memberikan dukungan terhadap calon-calon yang mereka inginkan," lanjutnya.

Bambang juga menegaskan, tidak ada korelasi antara penghapusan syarat berbahasa Indonesia bagi tenaga kerja asing dan investasi yang menjadi alasan penghapusan.

Seperti diketahui, pemerintah telah menghapus persyaratan wajib berbahasa Indonesia bagi para tenaga kerja asing. Ketentuan itu tertuang dalam Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 16 Tahun 2015 tentang Tata Cara Penggunaan TKA yang menggantikan Permenakertrans Nomor 12 Tahun 2013 tentang Tata Cara Penggunaan TKA.

Keputusan tersebut diambil dengan mempertimbangkan keinginan Jokowi untuk meningkatkan keran investasi di Indonesia. Selama ini, aturan itu dianggap telah menjadi salah satu pembatas bagi investor.

Dengan adanya peraturan baru tersebut, tenaga kerja asing kini dapat bekerja di Indonesia tanpa harus memiliki kemampuan berbahasa Indonesia.

Seperti diketahui sejak beberapa waktu lalu tenaga kerja kasar asal Cina datang bergelombang ke Bayah, Pandeglang, Banten. Selain itu juga ada yang berdatangan ke Papua. Jumlahnya mencapai ribuan.

Menurut Ketua Umum DPP Pro-Jokowi (Projo) Budi Arie Setiadi, banyaknya tenaga asing asal Cina yang masuk ke Indonesia berpotensi membahayakan negara.

"Dalam jangka panjang ini bisa jadi bagian yang serius dari upaya intervensi bangsa lain ke dalam kepentingan nasional kita," kata Budi seperti dikutip TeropongSenayan. [Siyasa/Tarbiyah.net]

Keterangan foto:
Tenaga kerja Cina (Teropongsenayan.com)





Share To:
Magpress

Tarbiyah.net

Tarbiyah.net adalah media Islam yang menyajikan berita nusantara, mancanegara dan dunia Islam serta artikel islami. Memihak kebenaran, memperjuangkan keadilan dan menyebarkan fikrah Islam.

komentar