Seluruh kendaraan operasional tidak boleh digunakan mudik kecuali kendaraan yang melekat pada pejabat

Menteri Yuddy
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB), Yuddy Chrisnandi melarang penggunaan mobil operasional untuk mudik. Saat libur mulai tanggal 1 hingga 10 Juli 2016, seluruh kendaraan operasional tidak boleh digunakan untuk liburan kecuali kendaraan yang melekat pada jabatan.

Yuddy menjelaskan, kendaraan operasional dipergunakan melalui APBN yang merupakan uang rakyat. Sehingga daerah pun harus mengikuti kebijakan pusat. Jika ada oknum yang melanggar, maka akan dikenai sanksi.

Larangan tersebut tidak berlaku bagi kendaraan yang melekat pada jabatan seperti Menteri dan Eselon I.






"Kendaraan melekat dengan jabatan misal saya Menteri, kendaraan melekat, saya mau nganter istri saya ke Bandara misalnya boleh, nganter anak boleh tapi kan secara etis saya harus memilah-milah ini dinas atau bukan. Pejabat eselon 1 itu dapat kendaraan melekat," terang Yuddy seperti dikutip Viva, Rabu (29/6/2016).

Lebih jauh Yuddy menjelaskan, kendaraan operasional tidak diberikan untuk kepentingan pejabat tapi untuk kepentingan kedinasan, dan kendaraan tersebut harus berada di kantor selama libur Idul Fitri. Bahkan sopir pun tidak boleh membawa pulang kendaraan operasional. Untuk itu, pada Jumat besok akan dilakukan pengecekan untuk memastikan seluruh kendaraan operasional berada di kantor dan tidak digunakan untuk mudik. [Siyasa/Tarbiyah.net]



Share To:
Magpress

Tarbiyah.net

Tarbiyah.net adalah media Islam yang menyajikan berita nusantara, mancanegara dan dunia Islam serta artikel islami. Memihak kebenaran, memperjuangkan keadilan dan menyebarkan fikrah Islam.

komentar