TVRI) menyampaikan klarifikasi kepada MUI, Selasa (14/6/2016), terkait program Jelang Sahur yang menampilkan dua pengisi acara mengenakan busana bergambar salib

Salib di tayangan jelang sahur
Televisi Republik Indonesia (TVRI) menyampaikan klarifikasi kepada Majelis Ulama Indonesia (MUI), Selasa (14/6/2016), terkait program Jelang Sahur yang menampilkan dua pengisi acara mengenakan busana bergambar salib. Pihak TVRI mengatakan bahwa hal itu tidak disengaja.

Direktur Program dan Berita, Kepra Markus RA Prasetyo mengaku pihaknya baru menyadari busana itu menjadi persoalan setelah menjadi perbincangan heboh di media sosial. Atas hal itu, TVRI meminta maaf kepada seluruh umat Islam.

"Ini semua benar-benar faktor ketidaksengajaan," kata Prasetyo seperti dikutip Republika.






Prasetyo menambahkan, semua kru juga tidak menyadari adanya motif busana yang menimbulkan polemik tersebut. Di TVRI, lanjutnya, hal yang menimbulkan polemik tidak boleh ditayangkan. Apalagi jika menyinggung agama.

Sementara itu, Produser Program Jelang Sahur Rita Hendri Okmawati mengatakan, bentuk asli motif busana tersebut tidak berbentuk salib. Menurutnya, terdapat kain yang dijadikan ikat pinggang dengan motif sama sehingga mirip dengan salib.

"Jadi tidak disengaja, mungkin waktu itu kami ditutup penglihatannya oleh Allah," kata Rita. [Ibnu K/Tarbiyah.net]



Share To:
Magpress

Tarbiyah.net

Tarbiyah.net adalah media Islam yang menyajikan berita nusantara, mancanegara dan dunia Islam serta artikel islami. Memihak kebenaran, memperjuangkan keadilan dan menyebarkan fikrah Islam.

komentar