Recent Posts

Heboh Pidato Megawati “Kalau Mau Jadi Orang Islam, Jangan Jadi Orang Arab”

1.10.2017
Megawati Sokearnoputri pada HUT PDIP ke-44
Megawati Sokearnoputri pada HUT PDIP ke-44, 10 Jan 2017 (Antara)




Video pidato Megawati Soekarnoputri pada peringatan HUT ke-44 PDIP di Jakarta Convention Center (JCC) Jakarta Pusat, Selasa (10/1/2017), menjadi perbincangan di media sosial. Pasalnya, Ketua Umum PDIP itu menyebut “kalau kamu mau menjadi orang Islam, jangan jadi orang Arab.”

Megawati menjelaskan bahwa jika diperas, Pancasila menjadi Trisila. Yang pertama adalah sosio-nasionalisme, yang kedua sosio-demokrasi dan yang ketiga adalah ketuhanan.

“Menjadi poin ketiga bukan karena derajat kepentingannya paling bawah. Salah. Tetapi justru karena ketuhanan sebagai pondasi kebangsaan, demokrasi politik dan ekonomi yang kita anut. Tanpa ketuhanan, bangsa ini pasti oleng,” kata Megawati.






“Ketuhanan yang dimaksud adalah ketuhanan dengan cara berkebudayaan dan berkeadaban. Dengan saling hormat menghormati satu dengan yang lain. Dengan tetap tidak kehilangan karakter dan identitas kita sebagai bangsa Indonesia. Bung Karno menegaskan sangat jelas, ‘Kalau kamu mau jadi Hindu, jangan jadi orang India. Kalau kamu mau menjadi orang Islam, jangan jadi orang Arab,” lanjut Megawati, segera disambut tepuk tangan meriah ratusan kader PDIP yang sebelumnya diam saat disebut ‘kalau kamu mau jadi Hindu, jangan jadi orang India.’

“Kalau kamu mau jadi orang Kristen, jangan jadi orang Yahudi. Tetaplah jadi orang Indonesia dengan adat budaya nusantara yang kaya raya ini,” tepuk tangan semakin meriah terdengar.








84 komentar:

  1. iki nenek banteng apa ga inget umur ya? wes tuek banyakin amal nek bukan makin ngawur ga jelas gitu ngomongnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mang yg bener itu gimana ??? orang indonesia harus islam semua & harus kearab araban semua ??? tau artinya dijajah ??? berasa dijajah bangsa asing ga kalau dari busana pemikiran dll harus arab ??? dari makan ja didekte bangsa asing ga boleh babi padahal celeng banyak di Indonesia so terpaksa indonesia harus perlu impor sapi demi penduduknya yg didekte bangsa asing & makin parahnya kuota impornya dikuasai penjilat bangsa arab bener2 menyedihkan !!!

      Hapus
    2. Haloow mas Anomin, saya muslim. Negara saya Indonesia. Saya ga makan babi bukan karena saya di jajah sama bangsa arab. tapi karna kitab dari Tuhan saya melarangnya. Anda tidak bisa mendefinisikan ketaatan kami pada Tuhan kami sebagai penjajahan. Karna kami taat dan patuh terhadap Dia yang menciptakan saya. Danjuga menciptakan org-org yang tidak beriman sperti anda. Sebenarnya saya dan anda punya kesamaan yang mendasar. Anda dan saya di ciptakan oleh Tuhan yang sama. Bedanya, saya bersyukur dan menyembah Dia. Sementara Anda??

      Hapus
    3. PROMO BESAR BESARAN DI VELISHA SHOP ELEKTRONIK. TEMPAT BELANJA ONLINE AMAN DAN TERPERCAYA. 100% BEBAS PENIPUAN
      JIKA MINAT HUB/SMS 0815 2599 4484 ATAU KUNJUNGI WEBSITE RESMI KAMI DI
      www.velishashop-elektronik.blogspot.co.id
      Ready Stock! Apple iPhone 6 Plus 64GB Rp.4.000.000
      Ready Stock! Apple iPhone 5S 32GB Rp.1.800.000
      Ready Stock! Samsung Galaxy J7 (2016) SM-J710 Rp.1.700.000
      Ready Stock! Samsung Galaxy A5 A510F (2016) Rp.2.000.000
      Ready Stock! Samsung Galaxy E5 E500H Rp.1.200.000
      Ready Stock! Oppo F1 Plus 64GB Rose Gold Rp.2.500.000
      Ready Stock! Asus Zenfone 2 ZE551ML RAM 4GB Rp.1.700.000
      Ready Stock! Samsung Galaxy Note 5 32GB Gold Rp.3.500.000
      Ready Stock! Samsung Galaxy S6 32GB Rp.3.200.000
      Ready Stock! Samsung Galaxy S7 Edge SM-G935-32GB Rp.4.500.000.
      Ready Stock! Samsung Galaxy Note 4 SM-N910H Rp.2.500.000
      Ready Stock! Apple iphone 6S Plus 128GB Rp.3.700.000
      Ready Stock ! Apple iphone SE 64GB Rp.2.500.000
      Ready Stock ! Apple iphone 6S 128GB Rp.3.200.000
      Ready Stock ! Lenovo Vibe K4 Note Rp.1.100.000
      Ready Stock ! LG Optimus G2 16GB Rp.2.000.000

      Hapus
  2. La yang mau jadi orang arab itu siapa toh? Meskipun kita bicara dalam bhs. Arab...orang tetap melihat kita orang Indonesia. Meskipun oplas juga tetap beda, gak bisa kita jadi arab....itu perlu dipahami. Orang Islam itu cuma berpedoman pada Al Qur'an, kitabullah

    BalasHapus
    Balasan
    1. arab pesek arab kw mana pernah merasa org Indonesia ??? .... dari cara berpakaian bahasa & pemikiran pun mencontoh arab semaksimal mgkin apa - apa yg berbau kedaerahan atau kebarat baratan dianggap sesat tapi kalau lihat tari2an kesenian daerah diem2 masih seneng ke bali pun pamer & ga malu hp laptop motor mobil dll pengaruh kebarat baratan di bawa kemana mana malah dengan bangganya hwahahahaha ....

      Hapus
    2. Yang mau jadi Arab banyak, mulai dari berpakaian, tampilan sampai negara ini mau dijadikan negara 'Arab'.

      Hapus
    3. Ini orang mabok apaan? kita sebagai bangsa muslim ga dilarang tuh bermuamalah sama orang non muslim,soal baju,hp,dll ga dilarang.
      Harus di ruqyah tu orang
      Soal yg mau jadi Arab banyak? Lah itu udah ajaran dari Allah,kalo misalnya islam turun di afrika nanti ente blg yang mau jadi orang afrika banyak (?) gitu toh lek pikiran mu???

      Hapus
  3. ORANG SUDAH LEMAH SEPERTI ITULAH BICARANYA. TIDAK MENCERMINKAN NEGARAWAN YANG AGAMIS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Negarawan itu yg mendukung teror bom ngancur2in tempat ibadah pengusung khilafah itu ya ??? Indonesia hanya butuh org2 yang Pancasialis bukan org2 agamis yg membuat bangsa ini menjadi seperti pakistan iran oraq afganistan suriah yaman ethopia somalia !!!

      Hapus
    2. komen orang bodoh diatass... jeplak doang

      Hapus
  4. loo nek kok bego amat ...???!? kan enak.dong klo org Islam Indonesia jd org Arab, Negri ini pada ngga bnyak rakyatnya lagi, krna org Islam Indonesia udh pindah ke arab semua ... klo udh gitu kn tanahnya pd bnyak yg kosong lo kuasaain aja...... heee����heee lo tau sendirikan klo semua udh jd milik lo NEEK ????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau indoensia jadi arab yg jelas bakalan perang & perang turun temurun kyk kawasan arab lagian org arab ja pinginnya pada ngungsi ke barat padahal disebutnya kapir hwahahaha ...

      Hapus
    2. ah yang bener? emg negara selain arab gk pernah ada perang? noh isis dan iraq perang karena ulah siapa ya? Amerika..lagian mau ngungsi ke barat ngungsi ke timur bumi ini milih Allah kenapa emg gk boleh ngungsi ke barat? toh emg negara barat lebih dekat.. emg anda tau pengertian kafir? kyknya gk suka amat dibilang kafir.. kalo gk mau kafir ya nyembah Allah SWT dan mengakui kebenaran aajaranya

      Hapus
  5. Gak ada orang arab apa mungkin islam sampai ke indonesia..para ulama sekarang justru banyak belajar dari orang arab..apa Nabi Muhammad dari Tasik ? Nabi Muhammad itu orang arab dan berbahasa arab bahkan Al Qur'an berbahasa arab hingga nanti disyurga semua umat islam akan berbicara dengan bahasa arab..apa ada yang salah dengan arab.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang salah atau yg error itu orang yg percaya bahwa arab adalah bangsa yg paling unggul sealam semesta hinggsa semua harus tunduk kepada bangsa arab baik dari bahasa cara berpakaian pemikiran, agama & bahkan sangat lucu kalau Tuhan pun hanya berbahsa arab & bahkan bahasa arab bahasa surga hwahahahahahaha ..... kamu kurang piknik coba belajar peradaban bangsa yunani romawi india astek dll termasuk bangsa indonesia dijamin wawasan kamu jadi semakin luas ga kayak katak dalam tempurung kelapa seperti itu hwahahahahaha ....

      Hapus
    2. Ini orang anonym atas gua napa dah hahahaha
      Ngomong asal aja, keliatab banget berapa digit iq nya hwahahahahaha ....

      Hapus
    3. emg gan itu yg anonim paling atas goblok bgt pikirannya...kata siapa bangsa arab bangsa yg paling unggul? semua bangsa harus tunduk ke arab? lu tau gk tong kenapa alquran diciptakan dengan bahasa arab, supaya menjaga kesuciannya.. noh liat kitab agama lain kesuciannya sudah dinodai setiap tahun direvisi kyk skripsi aja kadang ada kalimat yg salah terjemah trs bikin yang baca bingung tanpa tau asli nya bgmana..kenapa diturunkan memakai bahasa arab, ya karena nabi terakhirnya yg nerima wahyu nya berassal dari bangsa arab.. nabi sebelumnya kan dari yahudi trus kitab nya bahasa nya bahasa bangsa sana

      Hapus
    4. Nggak semua orang di Arab itu beragama Islam,
      Toh ada jg orang2 beragama lain.Orang Diindonesia ini Masih Banyak yg Secara tidak langsung, sengaja atau tidak hidupnya seperti orang2 munafik/ farisi..������

      Hapus
  6. tambah mabok dah tuh orang2 PDIP gak ngerti Agama ISlam

    BalasHapus
  7. Terkesan hebat orasinya, menguasai masalah. tapi sepertinya nyontek konsep pidato yang ter display di sepasang layar transparan kiri dan kanan.

    BalasHapus
  8. pada masa manusia pertama turun ke bumi bahasa yang digunakan adalah bahasa Arab, dan kenapa Al-Qur'an menggunakan bahasa Arab krn bahasa itulah yang digunakan di langit, dan nantinya ketika di akhirat kelak bahasa arab lah yang digunakan krn bahasa arab adalah bahasa surga, sebelum Allah membeda-bedakan bahasa-bahasa yang ada, manusia mencoba membangun sebuah menara yang disebut menara babel dengan tujuan seluruh manusia nantinya akan tinggal disana, dan ketika sedang membangun tiba2 saja mereka tidak saling mengerti bahasa satu sama lain dan akhirnya mereka menyebar ke seluruh permukaan bumi dan pembangunan menara batal, itulah kenapa bahasa sekarang menjadi beragam....dan bahasa Arab adalah bahasa di surga kelak...Wallahu 'Alam (bukan bermaksud membanggakan Arab tapi kenyataannya memang bahasa Arab adalah bahasa yang indah dan memiliki artinya yang sangat luas)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hwahahahahaha ..... kena kan

      Gara-gara agama arab kau pun jadi yakin Tuhan itu bahasanya arab bahasa surga pula hwahahahahaha ..... ga usah dongeng lah coba deh waktu luangnya dipakai buat belajar bahasa lain seperti bahasa inggris perancis spayol portugis rusia cina jepang atau bahasa2 daerah indonesia dijamin kamu punya wawasan banyak hal yg lebih luas

      Hapus
    2. Woy 'anonim hwahahah' daripada lu nyuruh orang belajar bahasa, lu belajar bahasa indonesia yang benar deh terus balik ke bangku sd belajar tata krama dan bahasa yang sopan.
      Mau keliatan pinter berargumen tapi keliatan banget bodoh mu. Kasihan ya orang tua mu.

      Hapus
    3. Saudaraku semua.., jng terpancing provokasi dari kalangan munafik. Kita sama sama saksikan saja apa yang akan kita dan mereka alami di yaumul hisab nanti... malaikat Zabaniyah pun telah siyap menyambut org2 munafik dng azab Allah SWT..

      Hapus
  9. hahaha...ketua ngaco bicaranya beda sekali dengan bapaknya

    BalasHapus
  10. Banyak Hal yg membuat kita hancur yg utama sikap kita sendiri

    BalasHapus
  11. Pidato itu diucapkan pertama kali oleh Bapak Proklamator Ir. Soekarno, intinya agar kita tidak kehilangan karakter dan identitas kita sebagai bangsa Indonesia walaupun kita berbeda agama, suku dan budaya, pahami dengan tenang dan komprehensif, jangan phobia dengan politik... (anda cerdas dan berpendidikan sebaiknya jangan bicara kasar seperti preman kampung)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya setuju dengan Saudara.. pada ga nyimak konteksnya.. abis tu komen seenaknya

      Hapus
    2. saya setuju sekali, moga-moga seluruh bangsa Indonesia diberikan level pemahaman yang sama juga, spt yg Anda katakan.

      Hapus
    3. betul sekali, seperti kondisi sekarang, akar budaya bangsa hamper musnah, pakaian adat, lagu daerah, kebudayaan daerah, spt wayang, gamelan, seni angklung, tarian dareah dll sudah jarang kita saksikan , beda sekali di jaman tahun sblm 1990 an... karena semua pasti berbeda dengan tata cara berbudaya bangsa sono....

      Hapus
    4. Coba kalau seluruh rakyat indonesia punya pemahamah seperti anda, pastilah bangsa ini akan semakin hebat

      Hapus
  12. ISLAM BUKAN ARAB.... ISlam ya berislam, JANGAN ANGGAP tradisi Arab atau orang Arab itu LEBIH ISLAM dari Orang ISlam Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. SETUJU ! ALLAHUAKBAR !

      Hapus
  13. Yang di maksud aran ini bagian mananya?? Hadeh kalau masalah hijab besar cadar,, ituah ciri islami,, bukan arab, karena arab jahiliah gag pakai cadar dan hijab beasar.

    Kalau masalah bahasa ,, yg makai akhawat , ikhwan, akhi, ukhti,, itu suka2 mereka, toh yang ngomong arigato, thanks, bro sis, oppa, anyongaseo,, shishi,, gag pernah di masalahin,, pas orang ngomong arab dikit, di omongin,,
    Aduh standar ganda lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Paling gampang karna orang yg suka ngomong pakai arigato, thanks, bro sis, oppa, anyongaseo,, shishi dll itu pada akhirnya ga pernah teriak2 ganti Pancasila ga pernah lalu swiping bakar ngancurin tempat ibadah atau ngebom2

      Hapus
    3. Emang yg ngomong akhwat ikhwan ukhti identik ngebom? Kurang piknik ente brosis...

      Hapus
  14. emang orang India agamanya Hindu semua?

    BalasHapus
  15. Saket nian nenek ini...

    BalasHapus
  16. Maksud nenek ini apa toh kalau mau jadi kristen janganlah memjadi org yahudi..
    (Gagal paham) memangnya agama org yahudi kristen? �� hmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum belajar ? Jangan buruk sangka !

      Hapus
  17. nek jngan ngaco ngomonya.udh bsa taubat.umur udah dkat sama tanah.jangan buat umat terpecah belah

    BalasHapus
  18. janda yg galau si nenek...tobat nek.

    BalasHapus
  19. Duh...goblok2 semua....kurang piknik yang komen asbun...itu kata2 Bung Karno dulu....dan diulang bu mega...kok baru ribut? atau baru tau? kasian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya siapa yg ngomong mo bung karno kek, mo bung kusan...
      Kalo salah ya salah...
      Masa kalo mo jadi orng kristen, jangan jadi yahudi...

      Hapus
    2. Ada bukti engga sih kalo yang ngomong kata" itu dulunya bung karno ?jadi penasaran....

      Hapus
  20. kaya' nya pada gagal paham nich..hehehe...

    BalasHapus
  21. Kl mau jadi Mega, jangan jadi Soekarno. Kl mau jadi Indonesia, jangan buang asset bangsa sembrono..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...komen anda sangat cerdas. Knapa semua ini jd runyam coba tanya knapa.

      Hapus
  22. Mbah Mega.. tau sholat po ora ?

    BalasHapus
  23. Kl mo jadi orang Indonesia ya jangan jadi orang Cina, Jangan jadi orang amrik & sekutunya

    BalasHapus
  24. Hahahaha gila dimana2 Islam seluruh dunia sama tuntunan hidupx pakai Al-Quran yg seharusnya luruskan dulu kepala bantengx biar pada ga neko2

    BalasHapus
  25. Fanatisme agama skrg sangat masive yg bisa mengancam NKRI. Krn itulah perlu dingat segarkan kembali akan identitas bangsa Indinesia. Jgn sampe nyesal kalo sudah jadi spt Suriah. Jgn dikit2 banding2kan agama dan pancasila mana yg lebih utama. Pdhal keduanya bisa berjalan bersama tanpa hrs kehilangan jati diri org Indonesia.
    Jadi teringat tulisan prof Sumanto Al Qurtubi bhw org Indinesia malah lebih arab drpd org Arab.
    Lihat aja komen2 yg ada banyak yg spt itu. Mknya PDIP mengingatkan hal itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimana-mana yg namanya beragama pasti fanatik, Pak. Kalo g fanatik mesti dipertanyakan keimanannya. Beridentitas Indonesia bukan berarti melemahkan agama krn aturan bernegara. Apa fungsi sila 1 Pancasila kalo gitu. Ngapain ada agama di Indonesia kalo gitu?

      Hapus
    2. Kalo menurut saya sih kefanatikan bukan jadi tolak ukur keimanan. Karena keimanan manusia pasti naik turun. Coba deh dirasain lagi

      Hapus
  26. kalau punya partai PDIP jgn biarkan kader'y sekolah partai ke Tiongkok.... ehhh udah gt sekolah'y ke partai komunis lagi.... aruughhhh...

    BalasHapus
  27. Saya melihat tak ada sedikitpun soekarno pada nenek ini
    Klo kita paksa-paksakan .mungkin ya

    BalasHapus
  28. Setauku kristen itu disebut Nasrani, Yahudi punya agama sendiri.

    Kok g konsisten, berdasarkan Pancasila tp pidatonya seolah menggiring untuk mengenepikan agama dalam bernegara.

    Udah g bisa bersuara, Nek. Kontra dengan pemerintah demi negara yg lebih baik malah dibilang makar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yahudi emang agama sendiri dulunya. Tapi kaum yahudi dari ibrahim sudah di musnahkan semua, yahudi sekarang tinggal yahudi keturunan ketiga (bangsa campuran eropa) dan mereka beragama non.

      Hapus
  29. dasar munafik dan pengecut kalian.
    Sok agamis tapi tak bisa berkutik ama majikannya org TimTeng yang sedang asyik menyetubuhi adik2 kalian di villa puncak.

    BalasHapus
  30. KATANYA...HAM...? KATANYA BEBAS BERAGAMA...? KATANYA BEBAS MAU MAKAN BABI APA NGGA...? KATANYA BEBAS....!!! KENAPA PADA SEWOT..?

    BalasHapus
  31. Orang Arab yg suka kawin kontrak itu gak paham Islam, jng salah Arab tidak identik Islam, buktinya musuh Nabi juga orang Arab

    BalasHapus
  32. justru budaya BARAT yg telah menjajah kita dengan perang.

    sedangkang budaya ARAB menjajah kita dengan berdagang

    SAKIT MANA ?

    BalasHapus
  33. justru budaya BARAT yg telah menjajah kita dengan perang.

    sedangkang budaya ARAB menjajah kita dengan berdagang

    SAKIT MANA ?

    BalasHapus
  34. Kalau kamu mau mati jangan dikubur di bumi Allah,kalau kamu lapar dan mau makan jangan makan makanan yang di ciptakan oleh Allah, kalau kamu mau hidup jangan menghirup udara yang diciptakan Allah. Dan kalau kamu tidak suka dengan hukum Allah makan jangan tinggal di bumi Allah. Karena Indonesia ciptaan Allah, karena Nusantara adalah milik Allah SWT.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nenek itu mati Tidak boleh bacakan Al - Qur'an karena Al-Qur'an pake bahasa arab

      Hapus
  35. nggak ada wawancara tuh usai pidato, bude meganya aja nggak paham apa yang dibacanya.. kok benci bener ya sama org islam

    BalasHapus
  36. Padahal dalam semua kitab suci agama samawi yg ada penegasan tentang "hanya Islam agama yg paling benar disisi Allah". penegasan itu hanya ada pada Kitab Al-Qur'an" sedangkan pada kitab2 lain, seperti taurat, injil, tak ada satupun ayat yg menegaskan seperti itu, Wallohu a'lam.

    BalasHapus
  37. inilah antek2 SYIAH,
    sekalipun itu MEGAWATI yang memecah belah,
    berhijab & berjubah itu bkn arabiyah,
    melainkan islamiyah yg berdasarkan dinul qoyyimah,
    zaman Nabiyullah Sulaiman as yg hidup di Indonesia dulu kaum hawa hijabiyah,
    NKRI wajib manusiawi,
    megawati anonim itu syaitoni.

    BalasHapus
  38. Kl ingin bergotong royong seperti semut gak perlu jadi semut, kl ingin disiplin seperti orang jepang gak perlu menjadi orang jepang, kl ingin eksis dan kuat seperti orang amrik gak perlu menjadi orang amrik, kt indonesia bisa menjadi kuat tanpa harus mengubah identitas kita sebagai indonesia.

    BalasHapus
  39. Sudahlah tak perlu ditanggapi, anda sekalian berakal dan berpendidikan, jangan selalu mencari kesalahan orang, biar Allah yang tutupi aibnya biar aib kita ditutupi Allah. lebih baik mengaji dulu yang benar dengan guru yang benar, sudah pada hatam berapa kitab ilmu agamanya?

    fashob'ron(g) jamiil - bersabarlah dengan sebenar2nya sabar - be patient perfectly

    BalasHapus
  40. jangan ganggu dan usik agama non islam, biarkan lakukan semaunya, karena hidup di dunia merupakan tempat terakhir mereka bahagia sebelum mati, so let them happy with their last life

    BalasHapus
  41. Informasi yang sangat berguna.
    Apabila ingin mendapatkan informasi tentang buku-buku bisa kunjungi http://library.gunadarma.ac.id/
    Terima kasih.

    BalasHapus
  42. Kalau sudah udzur ya banyak lupa.... lupa juga orang ini agamanya apaaaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepakat..makin kelihatan komunisnya

      Hapus
  43. Apapun agama,keperyaan kita pasti mengajarkan hal yang baik.pada umatnya. Lebih baik kita taat kepada agama dan kepercayaan kita sendiri. untuk menjadi manusia yang baik, ngapain permasalahkan kepercaan orang lain...karena itu adalah kelemahan kita yang melemahkan NKRI..gak usah dipermasalahkan tetap kita nyari makan sendiri bung..dan akhirat itu urusan kita sendiri2..

    BalasHapus
  44. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  45. Pengen tanya sama BU MEGA, maksudnya jadi Orang Arab tuh gimana ya? Trus jadi Orang India, kayak gimana? Tolong dijelasin dong. Kalo mau bilang aja sekalian, jadi orang Indonesia yang ga usah jadi orang Barat. Gak usah pake Bahasa Inggris, ga usah pake bikini, dst.

    BalasHapus
  46. Ada yg Tingalan kata"nya
    KALO JADI ORANG PDIP JANGAN JADI ORANG PKI .. gitulu ...

    BalasHapus