Recent Posts

Perhatikan Baik-Baik Bendera Indonesia di Myanmar Ini, Ada yang Aneh?

9.06.2017
Menlu Retno Suwardi bertemu Aung San Suu Kyi
Bendera Indonesia tidak rapi (bekas lipatan), bendera Myanmar rapi




Ada yang aneh dalam foto-foto pertemuan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan Aung San Suu Kyi. Coba perhatikan baik-baik bendera Indonesia dalam foto-foto pertemuan tersebut.

Tampak bendera merah putih tidak rapi, sedangkan bendera Myanmar sangat rapi.





Dalam kunjungan Presiden Indonesia ke negara lain, bendera merah putih tampak rapi serapi bendera negara tersebut. Baik saat Presiden RI ke-6 berkunjung ke Malaysia, maupun saat Presiden RI Joko Widodo berkunjung ke Turki.
SBY bertemu PM Singapura. Bendera Indonesia rapi
SBY bertemu PM Malaysia. Bendera Indonesia rapi
Jokowi bertemu Erdogan. Bendera Indonesia rapi







23 komentar:

  1. Sama sekali Indonesia tdk dihargai..

    BalasHapus
  2. Ada aja dicari-cari kejelekan-kejelekan pemerintah. Padahal banyak juga kebaikan-kebaikannya. Media Islam janganlah suka ghibah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bukan kejelekan pemerintah bos. tapi kejelekan myanmar. bisa baca nggak sih :D

      Hapus
    2. Ckckck... buruk sangka aja...

      Padahal Indonesia diperlakukan kyk gitu dalam kunjungan resmi.

      Dibaca dl makanya.

      IQ nya 200 yah? Wkwk

      Hapus
    3. Hadeh baca beritanya dulu kecebonggggg...
      Susah kalau IQ200 sekolam...

      Hapus
  3. Berprasangka baikla wahai saudara2ku, bukanya agama kita mengajarkan kita untuk selalu berprasangka baik, apalagi media serperti ini, alangkan baiknya kalau selalu menebarkan kebaikan bukan malah sebaliknya. Subhannallah, alangka indahnya kalau kita selalu berprasangka baik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, berprasangka baiklan. Mungkin orang myanmar sedang khilaf saat membantai muslim rohingya.

      Hapus
    2. Ini masalah bendera kawan, bukan masalah pembantaian..

      Hapus
    3. Belajar ngajinya dimana Bang? Prasangka baik sama musuh islam? Ngakak guling2

      Hapus
  4. Tu cebong.bani taplak...itu krna pemimpin Indonesia klemar klemer.jdi gak dihargai...makanya putus aja diplomatik SMA Myanmar..krna mereka Uda ngeremehkan Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bendera Merah-Putih kan baru diambil dari lipatan untuk dikibarkan, sementara bendera Myanmar kan memang selalu disitu. Kok jadi suudzon? Pake Otak, jangan pake dengkul.

      Hapus
  5. Ikhlas aja lah.. wajar kali menteri dari Indonesia disambut dg bendera dapet beli dadakan di kaki lima yg belum sempat disetrika... itu juga masih mending dihargai meski cuma segitu... emangnya siapa elo....

    BalasHapus
  6. Bisa aja lu cari kesalahan orang... Padahal lu sendiri juga banyak salah...

    BalasHapus
  7. Mungkin baru dikeluarin dari lemari, selama ini disimpan hanya untuk kalau ada kunjungan saja :D

    BalasHapus
  8. terus .... masalahnya apa? blom disetrika tau ...

    BalasHapus
  9. Ada2 aja media ini, fikir selalu negatif ke org lain, akhirnya selalu picik. Alhamdulillah kita masih diterima Baek, untuk membuka jln biar ada solusi dari masalah yg sdh terlanjur.

    BalasHapus
  10. itu bermakna.. ketidak pedulian pemimpin itu terhadap simbol negaranya... Presiden Turki melihat benderanya dibawah saja di pungut.. apa lagi lecek kayai gitu ... itu menunjukan jati diti pemimpin kita.. yang sudah tidak peduli akan negara.. dia hanya peduli dengan perutnya masing masing.

    BalasHapus
  11. My4nmar jelas2 melecehkan ind0nesia.. Spt kasus bendera terbalik oleh m4l4ysia.. Klo indo masih diam jg.. Ckckck...Terlalu..!!

    BalasHapus
  12. BENDERANYA KEBTULAN DI LIPAT MASUKKAN DALAM TAS PAS DIBAWAH KE MYANMAR

    BalasHapus