Recent Posts

[Video] CSR Telkom 3,5 M untuk Gereja, Nasehat Ustadz Abdul Somad Ini Perlu Dicamkan Umat

4.22.2018
CSR Telkom Ustadz Abdul Somad




Beredarnya kabar PT Telkom membagikan CSR sebesar Rp 3,5 miliar untuk gereja dan Rp 100 juta untuk masjid menuai tanggapan banyak pihak. Mulai dari PBNU, Muhammadiyah, MUI, hingga Wakil Ketua MPR RI mempertanyakannya.

Baca Juga: CSR Telkom 3,5 Miliar untuk Gereja dan 100 Juta untuk Masjid, Ini Respon MUI

Ketua Komisi Dakwah MUI Pusat KH Cholil Nafis mempertanyakan logika apa yang dipakai oleh orang-orang Telkom. Ia pun meminta Menteri BUMN mengevaluasi Direktur Utama PT Telkom dan jajaran pengelola CSR-nya.

“Logika apa yg digunakan oleh orang2 di telkom ya. Berapa prosentasi pengguna dan jumlah umat muslim di Indonesia. Tlg Bu Menteri dievaluasi dirutnya dan jajaran pengelola CSR-nya,” kata Cholil Nafis melalui akun Twitter pribadinya, @cholilnafis, Sabtu (21/4/2018), sembari melampirkan berita berjudul Dana CSR Telkom 3,5 M untuk Gereja, 100 Juta untuk Masjid, Umat Islam Protes!



Wakil ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid juga mempermasalahkan pembagian CSR itu. Ia mengingatkan, mayoritas mutlak pelanggan Telkom adalah pengguna masjid. Ia juga meminta Menteri BUMN dan Menkominfo untuk merespon hal itu.





Baca juga: Soal CSR Telkom 3,5 M untuk Gereja, Ini Pertanyaan Hidayat Nur Wahid ke Menteri BUMN dan Menkominfo

“Setelah PBNU dan Muhammadiyah mempermasalahkan ketidakadilan dan ketidakbijakan Telkom bagikan CSRnya: 3,5M untuk Gereja dan 100 juta untuk Masjid, sekarang MUI juga mempermasalahkan. Karena memang Telkom diuntungkn oleh pelanggannya yang mayoritas mutlaknya pengguna Masjid. MenBUMN dan Menkominfo, respons anda?!” kata Hidayat Nur Wahid melalui akun Twitter pribadinya, @hnurwahid, Ahad (22/4/2018).



Masalah CSR dan kasus-kasus kontroversial yang terjadi belakangan ini menegaskan pentingnya kekuasaan.

Ustadz Abdul Somad menasehatkan, segenggam kekuasaan bisa menolong agama Allah. Contohnya dengan membuat peraturan yang sesuai syariat.



Pengingat lain datang dari Yusril Ihza Mahendra. Ia mengingatkan, seribu kepintaran dengan mudah akan digilas oleh segenggam kekuasaan.








Tidak ada komentar:

Posting Komentar