Recent Posts

Abu Janda Tetap Yakin Peserta Reuni 212 Dibayar Rp 100 Ribu dan Nasi Bungkus

12.03.2018
Abu Janda sebut massa 212 dibayar 100 ribu
ilustrasi






Di saat umat Islam bangga dengan Reuni 212 yang diikuti jutaan orang namun tetap tertib dan damai, Abu Janda tetap percaya bahwa mereka adalah massa bayaran. Dibayar berapa? Menurut Abu Janda, masing-masing dibayar Rp 100 ribu dan nasi bungkus.

Ia juga mengusulkan agar pemerintah meliburkan tanggal 2 Desember sebagai hari nasi bungkus nasional.

“Saya sih setuju jika 2 Desember ditetapkan pemerintah jadi jadual libur nasional, lumayan kan nambahin tanggal merah di kalender 😍 gimana dengan anda, setuju juga kah? 😊,” tulisnya melalui akun fan page Ustad Abu Janda al-Boliwudi, Ahad (2/12/2018).

Abu Janda 2 desember hari nasbung nasional


Dalam statusnya itu, ia menyertakan meme 2 Desember Hari Nasbung Nasional bergambar sebuah nasi bungkus dan uang Rp 100 ribu.





Status itu diramaikan ribuan komentar baik yang pro maupun yang kontra. Sejumlah peserta Reuni 212 yang ikut berkomentar menyatakan tidak mau dibayar Rp 100 ribu karena ongkos ke Monas tidak bisa ditutup dengan uang tersebut. Belum lagi jalan kakinya karena kendaraan tidak bisa lewat. Belum lagi antrian panjang ke toilet.

Seperti diketahui, peserta Reuni 212 tidak hanya berasal dari Jakarta. Banyak juga yang berasal dari luar Jakarta bahkan luar Jawa.

Agus, salah seorang peserta Reuni 212 yang Tarbiyah.net temui, berasal dari Jambi. Untuk bisa ikut Reuni 212, ia naik pesawat ke Jakarta dan menginap di hotel. Cukupkah Rp 100 ribu? Bagaimana menurut Anda? [Ibnu K/Tarbiyah]







18 komentar:

  1. Abu jandool itu double agent, komentar komentar lucu nya secara tak langsung merendahkan pemikiran para cebong...dan kalo jeli membuat oposisi semakin berkibar dengan statement nya..

    BalasHapus
  2. Buat ngurus janda mungkin cukup
    Saya dari Kalteng tiket aja udah 800, belum travel makan hotel

    BalasHapus
  3. Hey...abu sundel ga penting banget pendapat Lo,meski elo meyakini melebihi keyakinan bahwa elo hidup ga ngaruh apapun buat kami.

    BalasHapus
  4. Yg ngasih julukan ustad ke orang ini siapa ya.. di ragukan kewarasannya

    BalasHapus
  5. pas, inilah orang yang isi otaknya cuma nasi bungkus ama duit 100rb, mau apa2 yg kepikir cuma itu doang, bahkan ditawari nasi kebuli ama duit 150rb kagak bakal mau, maunya ya nasbung ama duit 100rb aja. ketaker otaknya...

    BalasHapus
  6. Sudahlah orang tersebut jangan dihiraukan ...dia itu komentar untuk uang. .Kamu bilang emakmu perempuan juga dia gak akan percaya .. Hahahaha

    BalasHapus
  7. masih memilih orang ini...https://www.facebook.com/indonesiatodaynews/videos/317219782455309/

    BalasHapus
  8. kalo kamu menerima uwang.itu uwang korupsi...dan waktu hanya satu bulan..lagi...wkwkwk.. https://economy.okezone.com/read/2018/12/04/20/1986498/terakhir-30-desember-punya-uang-rupiah-seperti-ini-segera-tukarkan

    BalasHapus
  9. Surat Al-Baqarah Ayat 212

    زُيِّنَ لِلَّذِينَ كَفَرُوا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا وَيَسْخَرُونَ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا ۘ وَالَّذِينَ اتَّقَوْا فَوْقَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۗ وَاللَّهُ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ

    Kehidupan dunia dijadikan indah dalam pandangan orang-orang kafir, dan mereka memandang hina orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang bertakwa itu lebih mulia daripada mereka di hari kiamat. Dan Allah memberi rezeki kepada orang-orang yang dikehendaki-Nya tanpa batas.

    BalasHapus
  10. Seharusnya manusia yg begini di tangkap saja sdh jelas2 selalu provokatif.. binggung ni manusia beneran atau ngak.. (^_^)

    BalasHapus
  11. Orang yang cerdas seperti ini yg dipake di NU

    BalasHapus
  12. Itu pengalaman pribadi s abu jendol..dia d bayar ceban+permen loli jg mau

    BalasHapus
  13. kita yang waras.. ngalah wkwkwkwk.. biarlah dia bermain dg otak sakit jiwa nya.. wkwkwkwkwk. lagian.. media pun kok hobby liput orang sakit jiwa spt Kafir itu.. apa gak akan ikut jd sakit jiwa..?

    BalasHapus
  14. jah orang kagak punya IQ di ladenin.....

    BalasHapus
  15. Orang ini low msh SJ berani muncul di ruang publik Indonesia sih, mestinya kita buang sama2 ini orang ke gerombolan KKB Papua biar jd tumbal keutuhan NKRI

    BalasHapus
  16. Ngapain kesana hanya demi uang 100 rb?
    Kasian Abu Janda nih... Hoaxnya kebangetan.

    BalasHapus