Recent Posts

Mengapa Media Tulis Mursi Martir Padahal Twit Asli Erdogan Sebut Syahid?

18 Jun 2019
Erdogan sebut Mursi syahid

Sejumlah media di Indonesia, mulai dari Kompas hingga Tribunnews, menyebut Muhammad Mursi martir. “Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir,” demikian judul Kompas.

“Erdogan Sebut Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi sebagai Martir,” judul Tribunnews.






“Meninggal Dunia Saat Persidangan, Erdogan Sebut Morsi Sebagai Martir,” judul RMOL.

Dalam twit aslinya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyampaikan duka cita yang mendalam atas meninggalnya Muhammad Mursi. Ia menyebut presiden pertama yang terpilih secara demokratis di Mesir itu sebagai syahid.

“Dengan kesedihan dan dukacita yang mendalam, saya menerima berita kematian saudara saya, Muhammad Mursi, Presiden pertama yang terpilih secara demokratis di Mesir. Saya berdoa semoga Allah merahmati asy syahid Muhammad Mursi, salah satu pejuang yang paling demokratis dalam sejarah. Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un,” kata Erdogan melalui aku Twitter @rterdogan_ar, Selasa (18/6/2019).







Dalam twit berbahasa Turki, Erdogan juga menyebut Mursi syahid (Şehit).



Lalu mengapa media di Indonesia memilih kata martir daripada syahid?

“Mengapa pakai kata martir bukan syahid?” tanya sebagaian netizen.

Agaknya, istilah itu diambil karena mengikuti terjemahan umum. Sebab terjemahan langsung yang disediakan oleh Twitter adalah martir. Bukan syahid.

Meskipun ada pakar bahasa yang menganggap maknanya berdekatan, sebagian lain menilai konotasi syahid dan martir berbeda. Yang pasti, Erdogan menyebut syahid dalam bahasa Arab dan Şehit dalam bahasa Turki. [Ibnu K/Tarbiyah]







Tidak ada komentar:

Posting Komentar